Whoosh, Kodam II/Sriwijaya Bangun Jembatan Bailey di Prabumulih

PRABUMULIH|
Proses pembangunan Jembatan Bailey Kodam II/Sriwijaya di Prabumulih laksana kereta api cepat Whoosh karena dalam 5 hari sudaj bisa menyelesaikan 80% pekerjaan.

Hal itu disampaikan Kapendam II/Swj Kolonel Arh Saptarendra P, ST, MM dalam rilisnya, Palembang, Selasa (30/01/2024)

Diungkapkan Kapendam, dikarenakan jembatan yang ambruk diterjang banjir bandang di Kayu Putat , Prabumulih tidak bisa digunakan kembali oleh Warga maka Kodam II/Swj mengerahkan Kodim 0404/Muara Enim dan Yonzipur-2/SG untuk membantu pemerintah dan masyarakat setempat.

“Termasuk diantaranya pembangunan jembatan Bailey yang saat ini masih dalam proses pengerjaan,”ujar Sapta.

“Pekerjaan sendiri saat ini sudah memasuki hari ke-5 , dimana dilakukan oleh Yonzipur-2 bersama dengan jajaran Kodim Muara Enim serta BPBD dan pihak lainnya,”imbuh dia.

Utk materil konstruksi jembatan, lanjutnya, dari Yonzipur-2 sedangkan untuk papan kayu sedang di siapkan oleh BPBD Prabumulih.

“Ibarat kereta api, pekerajan yang dilakukan Yonzipur-2 ini seperti kereta api super cepat Whoosh. Karena perintah dari Pangdam II/Swj /, Mayjen TNI Yanuar Adil agar tidak terlalu lama demi kepentingan masyarakat,”tutup lulusan Akmil 1996 itu.

Terpisah, Kakorum Yonzipur-2/SG Kapten Czi Yudha Prawira sampaikan dirinya optimis pekerjaan dapat diselesaikan dalam waktu 2 hari lagi.

“Akan tetapi, kami masih terkendala kebutuhan 10,4 Kubik Papan Kayu yang akan dipasang sebagai alas di jembatan Bailey,”ujar Yudha.

Untuk ukuran kayu yang dibutuhkan antara lain ketebalan 6 cm, lebar 20 cm dan panjang 4 meter.

“Dari hari Senin (29/01/2024) sampai hari ini , untuk sementara pengerjaan masih menunggu kayu buat alas jembatan,”ujar Yudha

“Pemenuhan Kayu didukung dari BPBD dan setelah kayu diterima maka dapat segera dilakukan finalisasi, dengan waktu sekitar. 2 hari”pungkas Yudha.

Pendam Swj/ Aan